KEUTAMAAN MENJAGA SOLAT LIMA WAKTU

Oleh : Ust. Solahudin

Assalamualaikum Warohmatullohi Wabarokatuh…

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله أما بعد

 

Solat lima waktu adalah perintah Alloh , dan Menjaganya adalah kewajiban bagi setiap mukmin. Alloh berfirman: 

حَافِظُوا عَلَى الصَّلَوَاتِ وَالصَّلَاةِ الْوُسْطَى وَقُومُوا لِلَّهِ قَانِتِينَ 

“Jagalah seluruh sholat dan sholat wustho dan solatlah karena Alloh dengan khusyu’.” (QS. Al-Baqoroh [2]: 238)

Sholat lima waktu yang dijaga oleh setiap mukmin dan muslim, akan dibalas oleh Alloh dengan pahala dan keutamaan berikut:

 

  1. Mendapatkan janji sorga.

Rasululloh telah meriwayatkan Firman Alloh dalam hadis Qudsi:

قال رسولُ الله صلى الله عليه وسلم: قال الله عَزّوَجَلّ: إِنّي فَرَضْتُ عَلَى أُمّتِكَ خَمْسَ صلَواتٍ وَعَهِدْتُ عِنْدي عَهْداً أَنّهُ مَنْ جَاءَ يُحَافِظُ عَلَيْهِنّ لِوَقْتِهِنّ أَدْخَلْتُهُ الْجَنّةَ وَمَنْ لَمْ يُحَافِظْ عَلِيْهِنّ فَلاَ عَهْدَ لَهُ عِنْدِي ( سنن أبي داود )

Rasululloh bersabda, Alloh berfirman,“Aku wajibkan pada umatmu sholat 5 waktu. Lalu Aku berjanji “siapa saja yang menjaga sholat 5 waktu,  maka akan Aku masukkan ke dalam sorga. Adapun siapa yang tidak menjaganya, maka tidak ada perjanjian itu dari-Ku.” (HR. Abu Dawud, dihasankan oleh al-Albani)

 

  1. Di ampuni dosa-dosa yang diperbuat antara satu sholat dan sholat lainnya.

Sholat juga menjadi pelebur dari beberapa dosa yang dilakukan antara jarak waktu sholat yang satu dan lainnya. Yaitu beberapa dosa pribadi yang mempunyai hubungan langsung dengan Alloh .

 عنْ أبي هريرةَ  أنهُ سَمِعَ رسولَ اللّهِ صلى الله عليه وسلم يقولُ: أَرَأَيْتُمْ لَوْ أنَّ نَهَراً بِبَابِ أَحَدِكُمْ يَغْتَسِلُ كُلَّ يَوْمٍ خَمْسَ مَرَّاتٍ مَاذَا تَقُوْلُوْنَ ذَلِكَ مَبْقِياًّ مِنْ دَرَنِه ِ؟  قَالُوْا: لاَ يَبْقَى مِنْ دَرَنِهِ قَالَ: كَذَلِكَ مَثَلُ الصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ يَمْحُو اللّهُ بِهِنَّ الْخَطَايَا (  سنن الدارمى )

Dari Abu Hurairoh, Rasululloh bersabda,  “Bagaimana pendapat kalian, apabila didepan pintu rumah terdapat sebuah danau yang dipergunakan seseorang untuk mandi lima kali sehari ? Apakah masih tersisa kotorannya ? Sahabat  sahabat menjawab, “Tidak akan tersisa sedikitpun kotoran.” Rasululloh melanjutkan sabdanya, “Demikianlah perumpamaan sholat lima waktu.. Alloh akan menghapus kesalahan-kesalahan dengan sholat.” (HR. ad-Darimi).

 

Di samping itu, juga akan mendapatkan beberapa keuntungan dari masing-masing sholat. Karena masing-masing dari sholat lima waktu juga mempunyai beberapa keistimewaan dan keutamaan sendiri-sendiri. Di antaranya adalah:

1)    Sholat Ashar

  1. a)  Mendapatkan keuntungan akhirat yang sangat besar.

 

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الَّذِي تَفُوتُهُ صَلَاةُ الْعَصْرِ كَأَنَّمَا وُتِرَ أَهْلَهُ وَمَالَهُ

Dari Ibnu Umar  Rasululloh bersabda, “Orang yang tertinggal/tidak mengerjakan sholat Asar, maka seperti orang yang telah  musnah keluarga dan hartanya.” (HR. Bukhori)

 

  1. b)  Mendapatkan jaminan sorga

 

عنْ أبي موسىَ قالَ: قالَ رسولُ اللّهِ صلى الله عليه وسلم: منْ صلّى البَرْدَيْنِ دَخَلَ الجنةَ   (وراه البخاري ومسلم) قيل لأبي محمدٍ: ما البَرْدَيْنِ قالَ الغداةُ والعصرُ

Dari Abu Musa, Rasululloh bersabda, “Siapa yang sholat di dua waktu teduh, maka ia akan masuk sorga.” (HR. Bukhori dan Muslim)

Abu Muhammad menerangkan, “Dua sholat di waktu teduh adalah sholat subuh  dan Ashar.

  1. c)  Berada dalam naungan Alloh

مَنْ صَلَّى الصُّبْحَ فَهُوَ فِي جِوَارِ اللَّهِ فَلَا تُخْفِرُوا اللَّهَ فِي جَارِهِ وَمَنْ صَلَّى الْعَصْرَ فَهُوَ فِي جِوَارِ اللَّهِ فَلَا تُخْفِرُوا اللَّهَ فِي جَارِهِ (رواه الدارمي) قَالَ أَبُو مُحَمَّد إِذَا أُمِّنَ وَلَمْ يَفِ فَقَدْ غَدَرَ وَأَخْفَرَ 

Dari Abu Hurairoh, Rosululloh bersabda, “ Siapa saja yang sholat Subuh, maka ia berada dalam naungan Alloh. Oleh karenanya jangan mengkhianati Alloh dalam naungannya. Siapa yang sholat Ashar, maka berada dalam naungan Alloh. Oleh karenanya jangan mengkhianati Alloh dalam naungannya.” (HR. Ad-Darimi)

 

Abu Muhammad menerangkan, “Siapa yang merasa aman dan tidak melaksanakannya, maka telah berkhianat.”

Sedangkan ancaman bagi orang yang meninggalkan sholat Ashar ialah akan dihapus catatan amalnya.

 عن  بُريدَةَ   فإِنّ النبيّ صلى الله عليه وسلم قال:  مَن تَركَ صلاةَ العصرِ فقد حَبِطَ عملُه (صحيح البخاري)

Dari Buraidah, Rasululloh bersabda, “Siapa yang meninggalkan sholat Ashar, maka telah hilang amalnya.” (HR. Bukhori)

2)   Sholat Maghrib

Orang yang menjaga sholat Maghrib, akan selalu berada dalam kesucian/fitrahnya sebagai makhluk Alloh .

 

عَنِ الْعَبّاسِ بْنِ عَبْدِ الْمُطّلِبِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللّهِ صلى الله عليه وسلم: لاَ تَزَالُ أُمّتِي عَلَى الْفِطْرَةِ مَا لَمْ يُؤَخّرُوا الْمَغْرِبَ حَتّى تَشْتَبِكَ النّجُومُ  ( سنن ابن ماجه )

Dari Abbas bin Abdul Mutollib, Rasululloh bersabda, “Umatku akan selalu dalam keadaan fitroh / suci agamanya bila mengerjakan sholat maghrib sebelum bintang-bintang bertebaran.” (HR. Ibnu Majah, dan dishohihkan oleh al-Albani)

 

3)   Sholat Isya dan Subuh

Orang yang melaksanakan sholat Isya’ dan Subuh akan memperoleh pahala yang sangat besar. Terutama jika dilakukan secara berjama’ah. Yaitu seperti pahala melaksanakan sholat  sunah separoh malam untuk sholat Isya dan seperti pahala melaksanakan sholat sunah sepenuh malam untuk sholat Subuh.

 

عنْ عثمانَ قالَ: قالَ رسولُ اللّهِ صلى الله عليه وسلم: مَنْ صَلَّى الْعِشآءَ فِي جَمَاعَةٍ كَانَ كَقِيَامِ نِصْفِ لَيْلَةٍ  وَمَنْ صَلَّى الْفَجْرَ فِي جَمَاعَةٍ كَانَ كَقِيَامِ لَيْلَةٍ ( سنن الدارمى )

Dari Utsman bin Affan, Rasululloh bersabda, “Orang yang sholat Isya berjama’ah seakan telah berdiri sholat separuh malam. Dan orang yang sholat Subuh berjama’ah seakan telah mengerjakan sholat semalam penuh.” (HR. Ad-Darimi)

 

Wallohu ta’ala a’lam….

--> Tulisan ini sudah dibaca 73 kali